10/19/2009

Catatan Seorang Orang

Salam untuk semua yang bergelar "orang". Sengaja ku namakan orang dan bukannya insan. Kita adalah orang yang sedang menjalani satu sesi latihan.. sedang melalui sebuah titian ujian dan sedang mendaki sebuah gunung bergelar cubaan.
Setiap detik kita diberikan dua pilihan... Kita biasa dihidangkan segelas madu dari tangan kanan dan dihulurkan racun dari tangan kiri. Kita pula diberikan kekuatan untuk memilih racun atau madu untuk membasahi tekak kita.
Selaku orang yang waras, tentu sahaja kita bakal menyambut madu dan melemparkan racun. Kita bakal memilih yang positif dan membuangkan yang negatif. Itu adalah lumrah...
Dan kita pun dengan mendabik dada mengatakan betapa bodohnya mereka yang tersalah pilih. Kita katakan betapa dungunya orang memilih dosa dan melepaskan pahala, betapa jahilnya orang yang memilih neraka dan meninggalkan syurga..
ahhh... betapa bodoh, dungu, jahil dan seribu kata nista buat mereka.. dan kita pun sering tertawa untuk mereka yang "buta"..

Pernahkah kita terfikir, tidak semua orang yang memilih racun itu sengaja memilihnya? Pernahkah kita fikirkan mengapa mereka tersasar dalam membuat keputusan mudah? Pernahkah kita membantu mereka mencari cahaya kebenaran?

Sebenarnya hidup ini tak semudah itu..
Bagi mengenal racun dan madu yang terhidang bukan sesenang memilih ikan di pinggan.
Terlalu banyak racun yang bertopengkan madu. Terlalu banyak keburukan yang menampakkan kebaikan. Terlalu banyak negatif yang kelihatan positif.

Kerana itu, dalam melalui ujian hidup ini, dalam mendaki gunung cobaan ini, dalam melintasi fasa ujian ini, kita perlukan ilmu dan iman. Sesungguhnya beruntunglah mereka yang berilmu dan beriman.

Tetapi malangnya, ilmu dan iman itu tidak boleh diwarisi. Ianya perlu dicari dan dihayati.
Berusahalah mencarinya agar kita tak tersalah pilih. Berusahalah menghayatinya agar hidup kita lebih "insaniah"
Berusahalah meng"insan"kan diri dan bukan sekadar meng"orang"kan diri.

Wassalam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar